5 Gadis Dijual ke Tiongkok - Harian Umum Radar Karawang
Berita Terbaru:
Home » » 5 Gadis Dijual ke Tiongkok

5 Gadis Dijual ke Tiongkok

Written By Admin Raka on Sabtu, 28 Juli 2018 | 11.00.00

PURWAKARTA, RAKA - Sebanyak 12 orang menjadi korban perdagangan manusia di Tiongkok, lima diantaranya berasal dari Kabupaten Purwakarta dan belum bisa pulang. Kelimanya adalah, Y (28), DF (26), VN (20) dan CEP (23) dan MRD, warga Kampung Pasanggrahan, Desa Cilegong, Kecamatan Jatiluhur yang masih berusia 16 tahun.

Ayah dari MRD, Nurhidayat Jaya (53), ditemui di kediamannya bercerita mengenai kasus yang kini mendera keluarganya. Sambil meneteskan air mata, karena tak kuasa menahan rindu bertemu putrinya, ibu korban, Lismawati (49) yang mendampingi sang suami meminta kepada pihak berwenang untuk bisa memulangkan anaknya. "Perasaan saya hancur setelah mengetahui kejadian sebenarnya. Ya, harapan saya besar, putri saya bisa cepat pulang saja, karena katanya di sana disekap di apartemen," kata Limawati, kepada awak media, Jumat (27/7).

Meski masih bisa tetap berkomunikasi dengan anak bungsunya, Lismawati tetap menginginkan anaknya berada di dekatnya. Sang ibu menyebutkan hampir setiap hari anaknya menghubungi melalui pesan singkat ke kakaknya. "Kemarin malam kirim pesan, nanya kabar ayah dan ibu, terus bilang ingin cepat pulang," ujar dia.

Pihak keluarga pun tidak mengetahui anak gadisnya diberangkatkan ke Tiongkok. Namun, kata dia, MRD diberangkatkan oleh pelaku ke  Tiongkok pada Mei 2018. Perempuan yang masih di bawah umur itu diketahui turut diperjual belikan ke warga Tiongkok setelah putrinya berhasil berkomunikasi dengan keluarga sesaat setelah sampai Tiongkok. "Kakaknya dapat telepon dari Tiongkok, katanya dia (MRD) nangis dan minta pulang di sana," sambung Nurhidayat, ayah korban.

Mengetahui hal itu, keluarga pun mengaku sedih sekaligus kebingungan harus melakukan apa. Tidak tinggal diam, Nurhidayat pun terus berupaya untuk mencari informasi mengenai keberadaan MRD sebenarnya. Padahal, sebelumnya, MRD pergi ke Jakarta untuk bekerja sebagai SPG produk kosmetik melalui sebuah agen. Melalui seorang agen itu, yang kini telah menjadi tersangka, Thjiu Djiu Djun alias Vivi, Nurhidayat mendapatkan sedikit titik terang. Sekaligus, ia pun mendapat informasi bahwa ada beberapa warga Purwakarta yang juga menjadi korban. Bersama keluarga korban lainnya, ia pun meminta bantuan ke seorang pengacara di Bandung untuk mengungkap kasus hukum perdagangan manusia itu. "Saya melapor bersama keluarga korban lain dan seorang korban yang berhasil kabur (Y) ke Polda Jabar," ujarnya. (gan)
Berbagi Artikel :
 
Support by : Admin Mang RaKa
Copyright © 2016. Harian Umum Radar Karawang - All Rights Reserved
Template by CreatingW Published by M-Template